METODE BARU MENGETAHUI MASSA PLANET


Sebuah tim astronom internasional dipimpin Organisasi CSIRO telah mengembangkan metode baru untuk menimbang planet-planet di tata surya kita dengan menggunakan sinyal radio dari bintang kecil berputar yang disebut pulsar.

Pengukuran massa planet cara baru ini dapat memberikan suplai data yang dibutuhkan untuk misi ruang angkasa di masa yang akan datang. Sampai saat ini, astronom telah menimbang planet dengan mengukur orbit bulan atau dari pesawat terbang. Itu karena massa menciptakan gravitasi, dan gaya tarik gravitasi planet menentukan orbit yang terjadi di sekitarnya yaitu ukuran orbit dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan.

Metode baru ini didasarkan pada koreksi para astronom untuk membuat sinyal dari pulsar – bintang berputar kecil yang mengantarkan ‘blip’ gelombang radio secara teratur. Bumi mengelilingi matahari, dan gerakan ini mempengaruhi ketika sinyal pulsar tiba. Untuk menghilangkan efek ini, para astronom menghitung saat pulsa akan tiba di pusat Tata Surya massa, atau barycentre, dari semua orbit planet. Karena susunan planet-planet di sekitar Matahari berubah sepanjang waktu, barycentre bergerak di sekitar juga

Untuk mengetahui posisinya, astronom menggunakan dua tabel (disebut ephemeris) di mana semua planet berada pada waktu tertentu, dan nilai bagi massa mereka yang telah diukur. Peneliti CSIRO Astronomy and Space Science (CASS), Dr Dick Manchester, mengatakan bahwa jika angka-angka ini sedikit salah, dan posisi barycentre ini sedikit salah, maka mengulangi pola kesalahan waktu muncul dalam data pulsar. “Misalnya, jika massa Jupiter dan bulan adalah salah, kita melihat pola kesalahan waktu yang berulang lebih dari 12 tahun, waktu yang diperlukan untuk orbit Jupiter Matahari, ” kata Dr Manchester. “Tapi kalau massa Jupiter dan bulan-bulannya dikoreksi kesalahan waktu hilang Ini adalah proses umpan balik bahwa para astronom sudah menggunakan untuk menentukan massa planet.”

Data dari satu set empat pulsar telah digunakan untuk menimbang Merkurius, Venus, Mars, Jupiter dan Saturnus dengan bulan dan cincin mereka. Sebagian besar data ini direkam oleh teleskop radio Parkes CSIRO di Australia timur, dengan beberapa disumbangkan oleh teleskop Arecibo di Puerto Rico dan teleskop Effelsberg di Jerman.

Massa tetap dengan yang diukur dengan pesawat ruang angkasa. Massa dari Jovian system, 9.547921(2) x 10 -4 kali massa Matahari, secara signifikan lebih akurat daripada massa yang ditentukan dari pesawat ruang angkasa Pioneer dan Voyager, tetapi kurang akurat dibandingkan dari pesawat ruang angkasa Galileo. Kepala Fisika Fundamental di Radio Astronomi kelompok riset di für Max-Planck- Institut Radioastronomie,kata Profesor Michael Kramer, astronom membutuhkan waktu yang akurat karena mereka menggunakan pulsar untuk mencari gelombang gravitasi yang diperkirakan oleh teori umum relativitas Einstein . “Mencari gelombang ini tergantung pada perubahan kedudukan menit dalam waktu sinyal pulsar, dan sehingga semua sumber-sumber lain dari kesalahan waktu harus dipertanggungjawabkan, termasuk jejak planet Tata Surya, ” kata Profesor Kramer.

Sumber : http://www.fisika-indonesia.co.cc/2011/03/metode-baru-mengetahui-massa-planet.html, diakses 22 maret 2011, 5:26

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s